Jumat, 24 Februari 2012

Amazing Driving


Minggu, 19 Februari 2012

Ini kesekian kalinya aku latian nyetir selama liburan semester satu ini. Cuman buat latihan hari ini ada yang lebih spesial. Bayangkan sodara-sodara, aku dibolehin nyetir pp (pulang pergi) ngalian-tembalang, huahahahahaha. Aku berasa keren banget ini :p Berangkatnya sih disuruh ibuku lewat tol, tapi pulangnya aku ditantang lewat gombel, asik asik *goyang gayung*.

Jadi begini sodara-sodara sekalian, setanah air, sebangsa dan senegara, semalem aku ditanyain ibuku kalo paginya mau latihan atau ga. Yaiya doooong, kesempatan emas ini, kalo ga latihan sekarang kapan lagi dong? Tapi buat latihan sekarang ini, aku baru lancar pake Avanza nya bapak. Sekalinya disuruh ibu pake baleno nya ibu, mesin mati ditengah polisi tidur perumahanku. Suerrr ini kopling sama gasnya sensitif bgt. Iyeee, kata ibuku gas sm koplingnya baleno lebih enteng dibandingin sm mobilnya bapak -____-

Hari sabtu aku udah digojlok habis2an sama ibu buat ngemantepin hand rem sm setengah kopling dalam posisi nanjak. Buset, selama 1,5 jam kakiku stand by nginjek kopling. Dan percaya ga percaya, sampe siang kaki kiriku masih gemeteran terus gara2 masih keram. Buset deh yaa. Oh iya, ada kejadian lucu sekaligus menegangkan. Jadi ada rumah posisinya agak kebawah gitu, nah ibu nyuruh aku buat mundur trus nantangin aku buat latihan handrem dengan posisi pager rumah orang itu ada dibelakang mobil persis. Nah kalo kopling sama gas ku ga balance, mobilnya bakalan gagal nanjak alias mundur alias BAKAL NABRAK PAGER RUMAH ORANG.

Ibu : ” Udah, skrg kamu mundur! ”
Aku : ” Loh bu? Takuuuuuutt >.< ”
Ibu : ” Udah gapapa, dicoba dulu. Kamu pasti bisa! (ngasih semangat berkobar-kobar)
Aku : *mobil aku mundurin* *udah siap2 praktek handrem* eeeehhh malah mobilnya mundur
Ibu : ” Noniiiiiiiiiiiiikkk (teriak heboh)”
Aku : ” Huwaaa ini gimana bu?? Aku ga perduli sama mobilnya, tapi ITU PAGERNYA ORANG BUUUUU. ”
Ibu : ” Yaudah yaudah sekarang kamu turun. Biar ibu aja (panik). ”

Sebenernya tadi yang ngasih semangat sama optimis juga siapaaa? Sekarang yang heboh panik juga siapaaaa? Ah ibu ini, pagi2 udah bikin anaknya galau, wkwkwk.

Nah hari minggu, bangun jam 5, solat subuh dulu. Sekitar jam 5 seperempat, dg berbusana super modis (baca: PAKE BEBIDOL) langsung cus latihan nyetir. Pertama disuruh ke BSB dulu, terus waktu perjalanan pulang :

Ibu : ” Kemana lagi ya Non, ibu bingung ini. ”
Aku : ” Aku juga tambah bingung. ”
Ibu : ” Ke UNDIP tembalang yuk. Berani lewat tol ga? ”
Aku : ” Okee. ”
Ibu : ” Kamu bisa masuk ke loket bayarnya kan? ”
Aku : ” Bisa buuu, tenang aja lah -___- ”

Dan akhirnya aku bisa nyetir keluar Ngaliyan juga. Aaaaaa seneng :3
Oh iya waktu lampu merah masuk tol, kan berenti dulu tuh. Naaah gigi nya aku netralin dan kakiku ga stand by di kopling. Waktu lampu ijo, aku heboh gara2 giginya ga bisa dimasukin, ternyata aku lupa nginjek kopling. Astagaaaa parah bener, wkwk.

Ibu : ” Nah tu kaaan, belum apa2 aja km udah grogi. “

Sebenernya aku engga grogi, aku cuman lupa nginjek kopling, masa org ga boleh lupa segala? Sekali lagi ini BUKAN KARENA GROGI, aku malah ngerasa hepi banget. Jadi tolong kepada para pembaca, percaya pada saya : SAYA ENGGAK GROGI, tolong jangan salah paham. Karena kalo anda berpikir bahwa AKU GROGI, itu berarti AKU CUPU. Tapi sekali lagi saya ulangi : AKU ENGGAK GROGI dan AKU ENGGA CUPU. Hahaha *apasih noooon?*

Selama perjalanan di tol asik bener dah. Ibu malah nyuruh aku ngebut pake gigi 3, huahaha padahal kalo sama bapak tuh yaa, kecepatan pol palingan cuma 20 km/jam. Dan itupun disuruh jalan  di sebelah kiri, ga boleh di kanan. Walaupun ibu ngajarinnya heboh, panik dan agak cerewet, ibu berani bawa aku sampe tembalang gini. Lha kalo bapak? Emang enak sih kalo ngajarin, tenang, tentram, damai, tapiiii aku cuma diajakin latihan di kawasan ngaliyan, ga boleh ngebut, posisi di sebelah kiri dan latihan maksimal sampe jam 6. Kenapa cuma sampe jam 6? Karena jalanan udah keburu dipadatin anak2 yg mau berangkat sekolah sama orang2 yg mau berangkat kantor. Zet zet zet.

Oke sampe tembalang langsung cus latihan di kawasan UNDIP. Emm, lbh sering latihan di tanjakan hukum UNDIP. Mantep banget deh itu tanjakannya. Dan tiba2 ajaaaa, waktu aku belok, ada suara yg manggil aku di tengah2 gerombolan orang yang sedang bersepeda ria. Ternyata itu Arina! Aaaaaaaa, maluuu.

Keesokan harinya Arina pun nge-mention aku :



Malu bener deh ini aku. Tuuuh kan bilangin juga apa. Ibuku ini heboh banget, masa cuma di kawasan UNDIP pake acara ngehidupin lampu emergency mobil segala -_________-

Latihanpun berlanjut di perumahan Bukit Diponegoro. Jalannya nyeremin banget, sepi, berliku-liku, sempit pulaaa. Nah yang lucunya waktu perjalanan mau balik ke kawasan UNDIP. Jadi kondisi jalannya kan nanjak tuh, tiba2 ada orang yang lagi asik menggembala sapi2nya. Mereka dalam posisi lagi jalan ke arahku. Tapiii, tiba2 ada satu sapi yang nakal. Si sapi itu tiba2 berjalan melenceng dari rute yang diambil teman2nya. Itu berarti, dia lagi jalan di tengah jalan dan ngehalangin jalanku. Dimulailah aksi hebohnya ibuku.

Ibu : ” Pak Pak, sapinya paaaaakkkk! ” (teriak2 panik di dalam mobil sambil melambai-lambaikan tangannya keluar jendela)
Penggembala sapi : ” Heh kamu (menyebut nama si sapi), minggir minggir! ”
Si Sapi : *berjalan melenggang dengan santainya*
Ibu : ” Haduh paaaakk, gimana ini!! ” (kembali melambai-lambaikan tangannya keluar jendela)

Sumpret aku ngekek ngeliat reaksinya ibuku, lucu banget deh beneran. Apalagi ngeliat adegan teriak2 dari dalem sambil melambai-lambaikan tangan ke luar jendela, wkwkwk. Tenang lah buuuu, ini masih ada sisa jalan kok. Aku kan bisa lewat situ juga, lagian ini kondisinya sepi ga ada kendaraan lain kok, kenapa mesti heboh gitu. Hihihi.

Habis puas muter2 UNDIP, langsung cus pulang. Selama perjalanan pulang sih ga ada kendala yang berarti pokoknya, hahaha. Sampe rumah sekitar jam 8.45. Waktu berdiri baru kerasa deh ini badan pegel semua, pantat rasanya tepos banget. Yaiyalah, aku nyetir selama hampir 4 jam non-stop woiiii. Buset deh ini, kaya habis luar kota aja. Tapi gapapa, seneng banget deh udah lancar nyetirnya. Buruan dong dibolehin bawa mobil sendiri, udah capek bawa motor iniii :p

0 komentar:

Posting Komentar